Membaca kisah para salafussoleh dan alim ulama tidak pernah menjemukan. Ia seakan magnet yang mengalirkan caj positif ke dalam minda dan tubuh kita untuk terus menghayati gaya hidup dan perlakuan yang dilakukan oleh mereka sepanjang kehidupan agar dapat dicontohi bersama.

Lebih-lebih lagi, apabila datangnya Ramadan. Bagaimanakah sikap mereka apabila menjelangnya Ramadhan? Adakah sikap mereka ini juga ada dalam diri kita? Mari koreksi bersama.

#1 – Bersyukur Dengan Kedatangan Bulan Ramadan

Umat Islam yang menyakini akan adanya hari pembalasan, hari akhirat atau hari perhitungan pasti akan berasa gembira dan bersyukur akan kedatangan bulan Ramadan. Ini kerana, bulan suci ini adalah peluang keemasan bagi menggandakan amal kebajikan untuk dipersembahkan kepada Allah SWT.

Tahukah kita, para salafussoleh terdahulu mempersiapkan diri mereka untuk menyambut bulan mulia ini sejak bulan Sya’aban lagi. Salah seorangnya adalah Amru bin Qais, ahli ibadah yang wafat tahun 41 Hijriah ini. Apabila bulan Sya’aban tiba, beliau menutup kedainya dan tidak menjalankan aktiviti lain selain membaca Al-Quran.

#2 – Menginfakkan Diri Dan Harta

Salah satu amal kebajikan yang boleh dilakukan sepanjang Ramadan ini adalah bersedekah atau menginfakkan harta. Dan, ini adalah antara amalan salafussoleh terdahulu yang mencontohi perilaku Baginda SAW;

Boleh Sumbangkan RM10 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Keterangan Lanjut

“Dahulu, Nabi SAW adalah orang yang paling pemurah dalam memberikan kebaikan, dan sifat pemurah Baginda yang paling besar adalah ketika Ramadan.”(Muttafaqun alaih)

Selain harta, sikap para salafussoleh terdahulu juga adalah menginfakkan diri mereka hanya semata-mata kerana Allah.

Taqiuddin As-Subki (756 H) salah seorang ulama ahli Hadis, Tafsir, Usul Fiqh, Nahu Saraf, juga Sastera dari Mazhab Syafie di Mesir memiliki kebiasaan tatkala datangnya bulan Rejab. Beliau tidak pernah keluar dari rumah kecuali untuk melaksanakan solat fardhu, dan hal itu terus berjalan hingga Ramadan tiba. (Thabaqat As Syafi’iyah Al-Kubra).

#3 – Beriktikaf

Duduk berdiam diri di masjid atau surau, bertaqarrub kepada Allah SWT adalah salah satu perkara yang biasa dilakukan oleh mereka yang beriman dengan segala perintah-Nya serta yang benar-benar mengharapkan keredhaan Allah SWT dalam hidupnya. Ramadan adalah bulan yang paling sesuai untuk kita mulai membiasakan diri beriktikaf di rumah-Nya.

Khatib As-Syarbini (977 H), ulama Mesir yang juga penulis kitab Mughni Al-Muhtaj, juga memiliki cara tersendiri agar dirinya dapat konsisten melaksanakan ibadah apabila Ramadan tiba. Apabila terlihat tanda-tanda Ramadan akan tiba, beliau akan bergegas menuju ke Masjid Al-Azhar untuk beriktikaf di sana.

#4 – Meningkatkan Kesungguhan Dalam Beribadah Dan Berusaha Agar Ibadah Diterima

Orang mukmin kebiasaannya tidak akan berasa puas dengan segala apa yang telah dilaksanakannya, lebih-lebih dalam soal beribadah kepada Allah SWT dalam apa jua bentuk.

Ini kerana, sikap orang beriman seperti salafussoleh terdahulu sentiasa berasakan diri mereka masih belum beramal sekalipun sudah banyak beramal. Sentiasa berasakan kekurangan diri dan menangisi khilaf yang dilakukan sekalipun hanya perkara kecil.

Al-Imam Sufyan Ats-Tsauri apabila datangnya bulan Ramadhan, beliau akan mengasingkan diri daripada manusia dan menyibukkan diri untuk membaca Al-Quran.

#5 – Beristighfar Dan Bertaubat

Istighfar adalah salah satu cara untuk membersihkan hati. Dengan beristighfar, maka gugurlah sedikit demi sedikit titik hitam yang menghijab hati. Maksud ‘istighfar’ itu sendiri adalah memohon keampunan daripada segala kesilapan yang telah dilakukan.

Firman Allah SWT yang bermaksud,

“Maka, ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepada-Nya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat.”(Surah An-Nasr: 3)

Banyak kelebihan beristighfar ini, antaranya dia akan menjadi hamba kecintaan Allah sepertimana firman-Nya yang bermaksud;

“SesungguhNya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri.”(Surah Al-Baqarah: 222)

#6 – Merenungi Tentang Kehidupan Dunia Yang Fana

Bertafakur sejenak akan kehidupan ini adalah salah satu cara untuk kita bermuhasabah tentang segala apa yang telah kita lakukan dalam kehidupan dunia ini. Bertaqarrub dan bertakafur sering dinyatakan secara seiringan.

Ini kerana dengan bertafakur, secara tidak langsung akan mendekatkan kita dengan yang Maha Esa. Ini kerana bertafakur juga bermaksud, memikirkan, merenungi serta menghayati tanda-tanda kebesaran Allah SWT.

Ibnul Qayyim berkata,

“Berfikir akan membuahkan pengetahuan, pengetahuan akan melahirkan perubahan keadaan yang terjadi pada hati, perubahan keadaan hati akan melahirkan kehendak, kehendak akan melahirkan amal perbuatan. Oleh itu, berfikir adalah asas dan kunci pada semua kebaikan.”

Dan, sebenarnya masih banyak lagi contoh yang boleh diteladani daripada para salafussoleh ini dalam mengemudi rutin hidup mereka. Ternyata, apa yang dilakukan mereka ini benar-benar terinspirasi daripada penghayatan iman dan kedekatan hubungan mereka kepada Allah SWT.

Semoga kita umat terkemudian ini juga dapat mencontohi sedikit daripada apa yang mereka lakukan ini mengikut kemampuan masing-masing. Jika tidak mampu buat semua, usah ditinggal semua. Mudah-mudahan, perkongsian ini memberi manfaat kepada para pembaca. Insya-Allah.

Tentang Marina

Marina

Merupakan graduan dari UNISZA, Terengganu dalam bidang Pengajian Islam dengan hasrat menggabungkan pelbagai pengetahuan dan kemahiran yang dimiliki untuk manfaat komuniti. Menulis adalah salah satu dari minatnya dan beliau turut menghasilkan sebuah karya pertamanya yang berjudul , '' Himpunan Kisah Kaum-Kaum Binasa''.

Dakwah Digital

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.