Pernah tak anda rasa seperti yang saya rasa ini?

Ada satu masa dahulu, saya kurang sihat dan ke klinik di Seksyen 3 Bangi bersama Yaya. Sambil menunggu giliran, saya suruh Yaya ambil buku cerita yang disediakan di rak buku di dalam klinik itu. Saya suruh dia baca.

Tengah terkial-kial Yaya membaca buku tu..mengeja di sana-sini, tiba-tiba datang seorang budak perempuan yang tinggi dia macam Yaya duduk di sebelah dan terus ambil satu buku dan terus baca dengan sangat lancar.

“Wow, terernya budak ni saya terkesima dan memuji di dalam hati.”

Tiba-tiba datang satu perasan yang muncul entah dari pelusuk mana:

“Jealous nya!!”

Boleh Sumbangkan RM10 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Keterangan Lanjut

Saya jealous, sebab saya agak budak tu umur lebih kurang macam anak saya tapi dia dah baca lancar dan anak saya terkial-kial?

“Wah, tak boleh jadi ni”

Tuan puan nak tahu apa saya buat lepas tu?

Sejak itu pantang masuk dalam kereta, saya sediakan buku untuk Yaya baca. Terutama ketika dalam perjalanan ke sekolah. Kalau tak buku cerita, buku membaca English, atau buku iqra’. Kalau dia main-main, mulalah mama jadi ‘cikgu yang garang’ hehe.

Saya ingatkan saya sedang prepare ‘mind’ Yaya untuk belajar di kelas nanti, tapi satu hari cikgu Yaya bertanya:

“Puan, kenapa Yaya seminggu dua ni asyik blurr je dalam kelas. Saya ajar tapi dia macam tak boleh nak tangkap”

Terperanjat saya dengar cerita cikgu.

“Eh, kenapa pula ni?”

Saya tertanya-tanya dalam hati.

Selang beberapa hari selepas itu, saya mendengar satu perkongsian (tak ingat dari mana). Katanya yang saya faham lebih kurang begini:

“Pagi-pagi jangan buat anak stress terutama ketika on the way ke sekolah. Sebab nanti akan mengganggu fokusnya di dalam kelas”

Beliau ada menerangkan kenapa, tapi saya lupa. Yang saya ingat ialah:

Jangan buat anak stress ketika dalam perjalanan ke sekolah

“Ya Allah, apa aku dah buat ni?’

Marahnya saya kat diri sendiri, sampai saya ‘haramkan’ Yaya untuk baca buku dalam kereta.

“Mama sorry, Yaya. Mama janji mama takkan paksa-paksa Yaya untuk baca buku. Lets have some fun learning

Sejak itu, instead of baca buku ketika dalam perjalanan ke sekolah, saya ajak Yaya untuk borak-borak. Kami borak-borak pasal pokok bunga yang dia nampak cantik, pasal kereta di hadapan, pasal uncle yang naik basikal ramai-ramai untuk pergi kerja.

Dari situ…..Ya Allah, barulah saya tahu banyaknya yang saya boleh ajar anak. Sebab rupanya banyak yang anak ingin tahu!

Anda percaya tak, pagi tadi dalam perjalanan ke sekolah saya bercerita kepada Yaya tentang bagaimana berlakunya proses siang dan malam secara saintifik? (saya tak ingat bila saya belajar tentang ini di sekolah, tapi yang pastinya bukan pada umur 6 tahun)

Masa tu kami baru 2 minit keluar dari rumah. Baru saja meninggalkan pondok Pak Guard, tiba-tiba si tuan puteri menjerit:

“Mama tengok tu, subhanallah cantiknya matahari tu..”

Katanya dengan suara riang, sambil menunjuk ke matahari yang merah cahayanya.

Subhanallah memang cantik, sebab dalam kemerahan warnanya ia sebenarnya sedang ditutup oleh ‘bucu-bucu’ awan sehingga menampakkan permandangan yang indah sekali.

“A’ah Yaya cantik kan..subhanallah”

Saya mengiyakan. Tiba-tiba Yaya bertanya:

“Mama, matahari tu kan Allah yang cipta, tapi dia datang dari mana?”

Mula-mula saya pelik dengan soalan dia. Apa yang dia maksudkan? Tapi bila saya cuba berfikir macam seorang anak umur 6 tahun baru saya faham.

“Eh, a’ah betul jugak kan.”

Mesti dia tengok matahari ni bila pagi dia mula nampak. Nanti malam dia hilang pula. Agaknya dia fikir, matahari tu macam ada rumahnya yang kadang-kadang dia keluar rumah kadang-kadang dia menyorok. Jadi dia datang dari mana?

Boleh Sumbangkan RM10 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Keterangan Lanjut

“Isk macam mana nak jawab ni?”

Hehe mama pun confusedkejap.

Alhamdulillah, masa terfikir-fikir tu saya terus teringat proses pertukaran malam dan siang, penjelasan dari sudut saintifik. Tentang kedudukan bulan, matahari dan bumi dan bagaimana bumi berputar sehingga setiap hari ada masa kita nampak matahari, ada masa kita tak nampak matahari.

Sambil driving, saya terangkan kepada Yaya. Bila lampu merah je, siap guna tiga objek untuk menggambarkan kedudukan matarari, bulan dan bumi dan buat simulasi.

Mula-mula dia tak faham hehe, kemudian saya cuba terangkan sekali lagi.

“Ooooo…tadi Yaya tak faham. Now Yaya dah faham”

Katanya dengan wajah ceria.

“Hebatkan Allah, Yaya. Allah boleh buat kita nampak matahari masa siang. Masa malam, kita jumpa bulan pula. Sebab itu ada siang dan malam”

Cerita saya lagi dan yaya menganggukkan kepalanya.

Ya Allah, seronoknya rasanya bila saya tahu rupanya banyak sangat yang saya boleh ajarkan kepada anak walaupun ketika dalam perjalanan ke sekolah. Yang paling best, ia adalah ilmu praktikal yang anak sendiri sebenarnya ingin tahu (curious).

Tiap kali soalannya terjawab, mukanya punyalah happy macam baru dapat ais krim coklat kegemarannya. Siap dengan “Oooooo” bukan main panjang hehe.

Dan yang paling-paling best, bila saya kaitkannya dengan Allah, Tuhan yang menyayanginya.

Ini lebih besar ertinya dari asyik meminta anak belajar membaca sehingga menekan dirinya apatah lagi bila wujud rasa membanding dengan kanak-kanak lain.

Usah dirisau, kerana anak yang ‘bonding‘ dengan Tuhannya pasti akan menjadi anak yang berjaya. Sebab dia tahu Allah suka orang yang menuntut ilmu dan memberi manfaat kepada orang lain dengan ilmu, kelayakan dan kepakaran yang dia ada.

Tentang Dr Siti Ujila

Dr Siti Ujila

Senior lecturer at the Department of Mechanical and Manufacturing Engineering, Universiti Putra Malaysia (UPM). I love inspiration and I live to inspire. It's a feeling that comes from the heart and and reaches right to the deepest heart. Each day, if I can inspire at least one person, it means the world to me. It's a gift more valuable than money and materials.

Dakwah Digital

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.