Terdapat seorang ahli ibadah yang sangat taat bernama Isam bin Yusuf. Beliau sangat warak dan khusyuk setiap kali mendirikan solatnya. Namun beliau selalu bimbang jika ibadahnya kurang khusyuk dan sering bertanya kepada orang-orang yang dianggap lebih alim untuk memperbaiki dirinya yang selalu dianggap kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam bin Yusuf menemui seorang abid bernama Hatim al-Isam dan bertanya;

“Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan mendirikan solat?”

“Apabila masuk waktu solat aku berwudhuk zahir dan batin.” Hatim al-Isam lalu menjawab, kemudian Isam bin Yusuf bertanya lagi, “Bagaimana wuduk zahir dan batin itu?”

Hatim al-Isam kemudian berkata,

“Wudhuk zahir seperti biasa, iaitu membasuh semua anggota wudhuk dengan air. Tapi wudhuk batin adalah membasuh anggota dengan tujuh perkara.”

Isam bin Yusuf bertanya lagi dengan penuh perasaan, “apakah tujuh perkara itu?”

“Pertama bertaubat, kedua menyesali dosa yang dilakukan, ketiga adalah tidak tergila-gilakan dunia, keempat tidak mencari atau mengharap pujian orang lain, yang kelima tinggalkan sifat berbangga, keenam tinggalkan sifat khianat dan menipu dan ketujuh adalah meninggalkan sifat dengki.” Jawab Hatim al-Isam.

“Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat. Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku bayangkan Allah ada di hadapanku, syurga di sebelah kananku, neraka di sebelah kiriku, malaikat maut berada di belakangku, dan aku bayangkan pula bahawa aku seolah-olah berdiri di atas titian ‘Sirratul Mustaqim’ dan aku menganggap bahawa solatku kali ini adalah solat yang terakhir, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik. Setiap bacaan dan doa dalam solat aku fahamkan maknanya, kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawaduk, aku bertasyahhud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku bersolat selama 30 tahun.”

Terang Hatim al-Isam kepada Isam bin Yusuf.

Sebaik saja Isam mendengar kata-kata Hatim al-Isam itu, Isam bin Yusuf terus menangis dan membayangkan ibadahnya yang kurang baik jika dibandingkan dengan Hatim al-Isam.

Demikian kebimbangan seorang ahli ibadah terhadap solatnya, bagaimana dengan kita? Adakah sudah cukup khusyuk solat kita selama ini?

Solat adalah ibadah yang mempunyai kedudukan paling mulia di sisi Allah SWT. Solat itu juga tiang agama. Disebabkan itulah solat dapat membezakan antara orang mukmin dan kafir. Sesungguhnya solat juga menghindari daripada perlakuan munkar dan mampu melebur dosa seseorang.

“Sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.”

Al-Ankabuut: 45

Sesuai dengan tempatnya yang tinggi di sisi Allah, sudah tentu solat haru dilaksanakan dengan aturan yang istimewa; khusyuk.

Namun, khusyuk itulah yang susah digapai, bahkan menjadi dambaan agung bagi setiap umat Islam.

Tapi bagaimana untuk meraih khusyuk itu dalam solat kita? Terdapat beberapa cara yang boleh diaplikasikan demi mendapatkan solat yang khusyuk, seperti;

• Bersedia untuk solat
• Mengingat mati ketika solat
• Menghayati makna bacaan solat
• Membaca dan meneliti bacaan dengan betul
• Mengagungkan Allah SWT
• Tumakninah
• Wudhuk yang sempurna
• Tumpuan penuh pada solat
• Doa agar terhindar dari godaan syaitan
• Membaca surah sambil berhenti pada tiap ayat-ayatnya
• Meyakini bahawa Allah akan mengabulkan permintaan umatnya yang mendirikan solat
• Solat di awal waktu
• Azan dan iqamah
• Solat berjemaah
• Kosongkan hati dan lapangkan fikiran
• Suara bacaan tidak terlalu perlahan dan terlalu kuat (sederhana)
• Memakai pakaian yang bersih dan kemas.
• Hindari solat ketika mengantuk
• Melihat ke arah tempat sujud
• Meletakkan sutrah (tabir pembatas)
• Menghilangkan sesuatu yang mengganggu kita di tempat solat
• Tidak solat di tempat yang terlalu dingin atau terlalu panas
• Menjaga makanan, minuman dan pemakaian
• Pilih tempat solat yang menenangkan
• Hindari solat sambil menahan buang air besar atau menahan air kecil
• Hindari solat berdekat makanan atau minuman yang disukai
• Membersihkan diri dan bersugi
• Jauhi solat di belakang orang-orang yang sedang bercakap-cakap atau orang yang tidur
• Jangan solat dalam keadaan lapar
• Jangan solat dalam keadaan menahan buang air besar atau air kecil
• Pastikan tiada gangguan
• Kurangkan pergerakan
• Melawan goadaan syaitan dengan berzikir
• Pilih tempat solat yang menenangkan
• Gunakan sejadah atau pelapik yang tidak mengganggu perhatian
• Menghindari dari memikirkan hal keduniaan
• Merendahkan diri dan tawaduk

Sesungguhnya, orang-orang yang takut kepada Penciptanya dan menyedari bahawa dia hanyalah hamba, pasti akan patuh dengan setiap perintah yang disampaikan oleh para rasul, bahkan akan lebih khusyuk demi mendapat nikmat solat. Seperti firman Allah SWT:

“Jadikanlah Sabar dan Solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk. (Iaitu) orang-orang yang meyakini, bahawa mereka akan menemui Tuhannya dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.”

Surah al-Baqarah: 45-46

Tentang Rabiatul Adaweeyah

Rabiatul Adaweeyah

Berkelulusan Ijazah Sarjana Muda dari Universiti Malaya dalam Pengkhususan Pengajian Media Dan Sejarah. Sekarang bertugas sebagai Editor di sebuah syarikat penerbitan buku.

Muslim Brand

Kami membuat kupasan mingguan terhadap pelbagai produk keluaran muslim yang ada di dalam pasaran untuk rujukkan anda. Sokong produk keluaran muslim, gunakan kuasa beli anda dengan bijak.