Suatu pagi, di akhir Zulqaedah 545 H, ketika Syekh Abdul Qadir al-Jailani berceramah di ribath, seseorang bertanya kepadanya;

“Bagaimana caranya mengeluarkan cinta kepada dunia dihatiku?

Syeikh Abdul Qadir berkata;

Lihatlah bagaimana dunia memperlakukan para pemilik dan pencintanya. Bagaimana dunia memperdaya dan mempermainkan mereka, membiarkan mereka mengejarnya.

Dunia lalu menaikkan darjat mereka di atas manusia lainnya, sehingga dikagumi dan dicintai orang orang lain.

Boleh Sumbangkan RM10 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Keterangan Lanjut

Tetapi saat mereka berada dipuncak kebahagiaan kerana tingginya kedudukan dan taraf hidupnya, tiba-tiba dunia mengambil mereka, lalu menjerat mereka, menipu mereka dan melemparkan mereka dari ketinggian itu dengan kepala dibawah.

Sedangkan dunia itu berdiri mentertawakan mereka dan iblis berada disampingnya ikut mentertawakannya. Begitulah perlakuan dunia terhadap banyak penguasa, raja dan orang orang kaya sejak zaman nabi adam dulu hingga hari kiamat nanti.

Seperti itu itulah perlakuan dunia yang mengangkat kemudian menjatuhkan, mendahulukan kemudian membelakangi, membuat kaya kemudian membuat miskin, mendekati kemudian menyembelih.

Sedikit sekali manusia yang selamat dari kejahatanya itu, tidak banyak yang selamat darinya. Mereka yang mampu selamat hanyalah orang yang mengenal dunia dan sangat berhati hati terhadapnya, serta sentiasa waspada terhadap tipuaanya.

Wahai orang yang bertanya !! jika engkau melihat cacat pada dunia itu dengan mata hatimu, nescaya engkau akan mampu membersihkan dunia itu dari dalam hatimu.

Tetapi jika engkau memandangnya dengan mata kepalamu, tentu akan tergoda dengan keindahannya sehingga tidak nampak aibnya.

Engkau tidak akan mampu mengeluarkannya dari dalam hatimu serta bersikap zuhud terhadapnya, ia akan membunuhmu sebagaimana ia telah membunuh orang lain.

Maka berusahalah mengendalikan nafsumu sehingga menjadi tenang, bila telah tenang, nafsu dapat mengetahui cela-cela dunia dan akan bersikap zuhud terhadapnya.

Nafsu juga akan mampu taat kepada hati dan batinmu berkaitan dengan apa yang dilarang dan diperintahkan olehnya, serta bersikap sabar di atas apa apa yang dicegah oleh keduanya.

Jika nafsu telah tenteram ia akan bergabung dengan hati dan merasa tenteram kepadanya. Engkau pun akan melihat mahkota taqwa diatas kepalanya serta perhiasan kedekatan dipakaikan kepadanya.

Wahai kaum muslimin, bersabarlah kerana dunia ini seluruhnya adalah penyakit dan musibah, jarang sekali yang selamat darinya.

Tidak ada satu pun nikmat melainkan disampingnya terdapat kemurkaan, tidak ada satu nikmat pun melainkan disertai dengan duka, tidak ada kelapangan pun melainkan disertai dengan kesempitan.

Petikan dari kitab Al Fath ar Rabbani wa Al Faidh ar Rahmani

Tentang Ustaz Iqbal Zain

Ustaz Iqbal Zain

Ustaz Iqbal Zain merupakan seorang penceramah bebas, penterjemah ulama dari luar dan panel penceramah Pertubuhan KEMUDI. Mendalami pengajian khusus Feqah Imam Syafiee, Ilmu Tarbiyah dan Fiq-hudda’wah di Pusat Pengajian Darul Mustafa, Yamen. Kini menyambung pengajian di peringkat Master dalam bidang Ketamadunan Dan Falsafah Islam di Centre for Advanced Studies on Islam, Science and Civilisation (CASIS) di Universiti Teknologi Malaysia.

Dakwah Digital

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.