Ibadah

Cara Mencuci Kemaluan Dengan Betul

Oleh Rizal Alhaj  •  14 Jul 2018  •  2 min baca

Seringkali kita merasa telah mencuci kemaluan kita dengan bersih dan betul. Bersih belum tentu bererti betul. Perkara ini penting agar amal ibadah kita diterima.

Ramai orang merasa ibadah mereka sempurna tetapi sebenarnya masih tidak terlepas dari ancaman azab api neraka hanya kerana tidak betul dalam mencuci kemaluannya.

Saidina Abu Bakar R.A pernah hendak mensolatkan mayat seorang lelaki tetapi tiba-tiba tersentak dengan suatu benda bergerak-gerak dari dalam kain kafan mayat tersebut.

Lalu disuruhnya seseorang untuk membukanya. Alangkah terkejutnya beliau apabila ada seekor ular sedang melilit kepala kemaluan mayat lelaki tersebut.

Saidina Abu Bakar mencabut pedang lalu menghampiri ular tadi untuk membunuhnya. Tetapi ular tersebut tiba-tiba berkata;

“Apakah salahku? kerana aku diutus oleh Allah SWT untuk menjalankan tugas yang diperintahkan”

Setelah diselidik amalan lelaki itu semasa hayatnya, ternyata dia merupakan seorang manusia yang telah mengabaikan dalam perkara menyucikan kemaluannya setelah selesai membuang air kecil.

Jadi bagaimanakah cara sebenar membersihkan kemaluan kita? Lelaki dan wanita berbeza caranya. Bukan dibasuh sekadarnya dengan air dan asalkan bersih.

Lelaki

Selepas membuang air kecil, disunatkan berdehem dua atau tiga kali supaya air kencing betul-betul sudah habis keluar.

Setelah itu, urutlah kemaluan dari pangkal ke hujung beberapa kali, sehingga tiada lagi air kencing yang berada dalam saluran. Kemudian basuhlah dengan air hingga bersih.

Wanita

Apabila membasuh kemaluan, hendaklah ia berdehem dan pastikan di cuci bahagian dalamnya dengan memasukkan sedikit jari hantu dan diputar-putarkan sambil disiramkan dengan air bersih.

Bukan dengan hanya menyiram air semata-mata kerana hanya dengan menyiram air sahaja tidak dapat membersihkan bahagian dalam kemaluan wanita secara sempurna.

Peringatan Penting

Begitu juga semasa membasuh setelah membuang air besar. Sangat penting untuk memasukkan satu jari ke dalam lubang dubur.

Putarkan beberapa kali supaya najis keluar dari dinding dubur. Air disiram hingga terasa najis benar-benar telah hilang dan bersih.

Sudahkah kita amalkan cara membersih kemaluan kita selama ini? jika belum kita amalkan, marilah kita bersama-sama memperbetulkannya supaya diri kita bersih.

Kerana telah dijanjikan Neraka bagi mereka yang tidak istibro’ (menyucikan diri dengan sempurna baik hadas kecil atau pun hadas besar)

Tiada kata malu dalam urusan agama. Anggaplah ilmu Fiqh itu amat bermanfaat kerana ia menjelaskan sejelas-jelasnya.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Rizal Alhaj

Rizal Alhaj

Berasal dari Selangor

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami