Terlalu banyak contoh tentang menghina orang lain pada masa kini. Dalam tidak berpuas hati kepada sesuatu isu, kita hina dan ejek pula perkara yang tidak berkaitan, contohnya fizikal individu yang dihina, bangsanya, dan agamanya juga.

Kita juga memberikan gelaran yang buruk dan menyakitkan dirinya. Akibatnya, ada individu yang dimalukan ini berasa sedih dan tertekan sehingga bertindak diluar jangkaan.

Apakah pandangan Islam tentang mereka yang suka menghina dan merendah-rendakan orang lain?

#1 – Allah Melarang Perbuatan Menghina Orang Lain

Larangan menghina orang lain ini terpakai kepada lelaki dan juga perempuan. Tiada pengecualian siapa yang lebih, siapa yang kurang. Firman Allah s.w.t (maksudnya):

“Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka, dan janganlah pula sesuatu puak daripada kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka.”Surah al-Hujurat:11

Boleh Sumbangkan RM10 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Keterangan Lanjut

#2 – Rasulullah Tidak Menyukainya

Seriusnya hal menghina ini sehinggakan Rasulullah s.a.w menegur mereka yang mentertawakan betis kurus-kering Abdullah bin Mas’ud yang terselak. Baginda bersabda (maksud):

“Apakah kamu sekalian mentertawakan sebab kurus kedua betisnya (Abdullah bin Mas’ud) itu. Demi jiwaku yang berada di dalam tanganNya, kedua-duanya itu adalah berat dalam timbangan daripada beratnya Gunung Uhud.”Riwayat al-Thayalisi dan Imam Ahmad

#3 – Orang Yang Mencela Orang Lain Sebenarnya Telah Mencela Dirinya Sendiri

Firman Allah s.w.t (maksud):

“Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri.”Surah al-Hujurat:11

#4 – Allah Hanya Memandang Hati Dan Amalan Seseorang

Orang yang suka menghina orang lain adalah orang yang mempunyai masalah dengan hatinya. Walaupun luarannya nampak hebat, namun dia tidak mampu menawan hati orang yang ikhlas.

Rasulullah s.a.w menjelaskan mana yang lebih penting di antara luaran dan dalaman seseorang. Baginda bersabda (maksud):

“Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada rupa kamu dan tidak juga kepada harta kekayaan kamu, tetapi Dia memandang kepada hati kamu dan amalan kamu.”Riwayat Muslim

#5 – Siapa Yang Menghina Di Dunia Akan Dihina Pula Di Akhirat

Setiap perbuatan ada balasannya. Siapa yang berbuat baik akan dimuliakan di akhirat.

Manakala siapa yang berbuat jahat akan mendapat balasan yang setimpal. Ini tidak terkecuali kepada mereka yang suka menghina orang lain. Firman Allah s.w.t (maksud):

“Sesungguhnya orang-orang yang derhaka, mereka selalu tertawakan orang-orang yang beriman. Dan apabila orang-orang yang beriman lalu dekat mereka, mereka mengerling dan memejam celikkan mata sesama sendiri (mencemuhnya). Dan apabila mereka kembali kepada kaum keluarganya, mereka kembali dengan riang gembira, dan apabila mereka melihat orang-orang yang beriman, mereka berkata: Sesungguhnya orang-orang itu adalah golongan yang sesat! Padahal mereka tidak diutus untuk menjaga sesat atau tidaknya orang-orang yang beriman itu! Maka pada hari itu, orang-orang yang beriman pula tertawakan orang yang kafir itu.”Surah al-Muthaffifin:29-34

Tentang Anas

Anas

Seorang penulis yang suka bereksperimentasi dengan pelbagai bidang dalam penulisan. Pernah menulis buku kanak-kanak dan juga majalah.

Dakwah Digital

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.