Ibadah

7 Persoalan Tentang Sujud Syukur Dan Tatacara Melaksanakannya

Oleh Marina  •  30 Sep 2017  •  2 min baca

Pernahkah kita mendengar tentang sujud syukur? Pernah atau tidak kita melaksanakannya sekali seumur hidup? Adakah sujud syukur ini sama seperti sujud ketika di dalam solat?

Itulah antara beberapa persoalan yang mungkin berlegar di benak fikiran bagi mereka yang pertama kali mendengar tentangnya. Berikut diperjelaskan serba sedikit;

#1 – Apakah Yang Dimaksudkan Dengan Sujud Syukur?

Sujud syukur adalah sujud yang dilakukan kerana mendapat nikmat yang besar daripada Allah S.W.T.

#2 – Adakah Sujud Ini Sama Seperti Sujud Ketika Dalam Solat?

Sujudnya sama seperti dalam solat akan tetapi ia dilakukan di luar solat.

#3 – Adakah Seseorang Itu Perlu Berwuduk Bagi Melaksanakan Sujud Syukur Ini?

Sujud syukur tidak perlu berwuduk.

#4 – Adakah Sujud Syukur Ini Perlu Dilakukan Pada Masa-masa Tertentu?

Sujud ini boleh dilakukan bila-bila masa dan di mana-mana tempat. Contohnya, apabila seseorang itu berjaya meraih kejayaan dalam sukan yang diceburinya seperti bola sepak, badminton, atau menyertai apa-apa jua jenis pertandingan, mendapat kenaikan pangkat, memperoleh zuriat atau apabila kita memperoleh sesuatu yang tidak disangka-sangka.

#5 – Adakah Sujud Syukur Sama Seperti Sujud Tilawah?

Tidak sama. Sujud syukur dilakukan kerana memperoleh sesuatu nikmat daripada Allah S.W.T. Adapun sujud tilawah adalah apabila kita membaca ayat-ayat sajadah (yang menyeru kita untuk bersujud/bertasbih) di dalam Al-Quran.

#6 – Berapakah Bilangan Sujud Yang Perlu Dilakukan?

Hanya sekali sujud sahaja.

#7 – Bagaimanakah Tatacara Untuk Melaksanakan Sujud Syukur?

Pertamanya, hendaklah berniat;

“Sahaja aku sujud syukur kerana Allah Taala.”

Kedua, takbiratulihram iaitu mengangkat tangan seperti takbir ketika di dalam solat.

Ketiga, sujud sebanyak satu kali dan bacaan ketika sujud itu sama seperti dalam solat;

Subhana robbial a’la wabihamdih

Keempat, memberi salam dengan menyebut;

Assalamualaikum warahmatullah.

Renungilah firman Allah S.W.T ini yang bermaksud;

“Dan barangsiapa yang bersyukur, maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia.” Surah An-Naml:40

Moga perkongsian yang sedikit ini memberi manfaat kepada penulis dan pembaca semua. Wallahua’lam.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Marina

Marina

Merupakan graduan dari UNISZA, Terengganu dalam bidang Pengajian Islam dengan hasrat menggabungkan pelbagai pengetahuan dan kemahiran yang dimiliki untuk manfaat komuniti. Menulis adalah salah satu dari minatnya dan beliau turut menghasilkan sebuah karya pertamanya yang berjudul , '' Himpunan Kisah Kaum-Kaum Binasa''.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami