Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud;

“Semua anak Adam itu bersalah dan paling baik bagi orang yang melakukan kesalahan ialah mereka yang bertaubat (daripada kesalahannya).”(Hadis Riwayat At-Tirmizi dan Ibn Majah)

Benarlah apa yang disabdakan oleh Baginda SAW. Setiap dari kita memang tidak terlepas dari cubaan dunia yang sering menggoda untuk melakukan kejahatan. Ini kerana sifat iman itu sendiri yang bertambah dan berkurang. Boleh jadi hari ini kita rajin melaksanakan ibadah, esok hari belum tentu lagi.

Justeru, dalam hal ini ada beberapa perkara atau langkah yang perlu diambil perhatian bagi mereka yang ingin bertaubat dari kesilapan yang telah dilakukannya. Antaranya seperti berikut;

#1 – Tidak Berputus Asa Dari Rahmat Allah SWT

Sesungguhnya, rahmat dan pengampunan Allah SWT itu tersangat luas. Oleh itu, usah berputus asa dan jangan beranggapan bahawa taubat yang dilakukan itu tidak diterima. Allah SWT turut memberi jaminan akan hal ini sepertimana firman-Nya yang bermaksud;

Boleh Sumbangkan RM10 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Keterangan Lanjut

“Katakanlah (wahai Muhammad) wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah SWT. Sesungguhnya, Allah SWT mengampuni dosa-dosa semua, sesungguhnya Dia-lah yang Maha Mengampuni lagi Maha Penyayang.”(Az-Zumar : 53)

#2 – Memohon Keampunan Dan Istighfar

Istighfar adalah menyedari segala kesilapan yang dilakukan lalu memohon ampun kepada Allah SWT dengan kalimah ‘Astaghfirullahal adzim wa atubu ilaih’ yang bermaksud, ‘Aku memohon ampun kepada Allah yang Maha Agung dan bertaubat kepada-Nya’.

Juga, boleh diucap kalimah yang ringkas seperti ‘Astaghfirullah’ ini secara berulang-ulang menjadi zikir. Mudah-mudahan, semakin lembut hati kita dan dekat dengan-Nya.

#3 – Menyesali Segala Perbuatan

Menyesal atas segala kesalahan yang dilakukan amat penting kerana inilah yang menunjukkan keinsafan diri seseorang itu. Juga, sebagai tanda pengabdian serta tawaduknya seorang hamba di hadapan Tuhannya. Penyesalan ini hendaklah disertai dengan kesungguhan dan keikhlasan dari hati.

#4 – Berjanji Tidak Akan Mengulangi

Setelah penyesalan dibuat atas segala khilaf, langkah seterusnya adalah berazam atau berjanji pada diri sendiri untuk tidak mengulangi lagi kesalahan tersebut. Adapun, jika masih tetap mengulangi kesilapan yang sama, usahlah berputus asa untuk mengulangi lagi langkah yang pertama. Ini kerana kita hanyalah manusia yang memang tidak terlepas dari kesalahan.

#5 – Meminta Maaf Kepada Pihak Yang Berkaitan

Adapun jika kesalahan yang dilakukan itu melibatkan sesama manusia, sebaiknya kita berjumpa dengan individu tersebut dan meminta maaf kepadanya. Rendahkan ego kita walau setinggi mana pun pangkat yang kita miliki sekalipun individu tersebut lebih rendah pangkatnya dari kita.

Apa yang penting, masing-masing dapat berlapang dada dengan khilaf perlakuan yang telah dilakukan. Selebihnya, terserah kepada Allah SWT untuk memutuskannya.

#6 – Memperbanyakkan Amal Soleh

Penyesalan dan keazaman untuk tidak mengulangi lagi kesalahan terdahulu hendaklah dibuktikan melalui perbuatan. Contohnya, jika seseorang itu dahulunya suka mencuri dia hendaklah memastikan dirinya untuk sentiasa bersedekah. Juga, bagi mereka yang sentiasa meninggalkan solat fardhu hendaklah memastikan apabila tiba masuknya waktu solat, dia perlu bersegera melaksanakannya dan tidak berlengah-lengah.

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada pembaca juga penulis sendiri yang tidak lari dari kesalahan. Diharapkan agar permohonan untuk taubat ini mendapat kelulusan-Nya seterusnya dapatlah kita jalani kehidupan dengan lebih baik dan noda hitam dari hati yang sentiasa membelenggu hidup seharian terhapus keseluruhannya. Insya-Allah. Wallahua’lam.

Tentang Marina

Marina

Merupakan graduan dari UNISZA, Terengganu dalam bidang Pengajian Islam dengan hasrat menggabungkan pelbagai pengetahuan dan kemahiran yang dimiliki untuk manfaat komuniti. Menulis adalah salah satu dari minatnya dan beliau turut menghasilkan sebuah karya pertamanya yang berjudul , '' Himpunan Kisah Kaum-Kaum Binasa''.

Dakwah Digital

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.